Rabih Digital RW

Microsoft Tetapkan Tanggal Berakhir 2025 untuk Dukungan Windows 10

windows 10 berakhir 2025 , Windows 10 berakhir , rencana microsoft

Microsoft OS windows 10 Tetapkan Tanggal Berakhir di 2025, Microsoft diam-diam mengedit dokumen di situs webnya selama akhir pekan untuk mengungkapkan rencananya untuk mengakhiri dukungan untuk Windows 10 Home dan Pro pada 14 Oktober 2025.

Pengungkapan itu datang tepat sebelum acara “What’s Next Windows” Microsoft yang dijadwalkan pada 24 Juni dan di tengah-tengah petunjuk dari CEO Satya Nadella bahwa versi utama Windows baru akan segera hadir.

Windows 10 awalnya dirilis pada tahun 2015, jadi 2025 akan berada dalam kerangka waktu 10 tahun khas yang diberikan Microsoft untuk mendukung versi sistem operasi.

Versi baru Windows bisa menjadi cara Microsoft untuk menyalakan pasar PC yang dibuat panas oleh pandemi.

“Dengan lebih banyak orang yang bekerja dari jarak jauh, dan kemungkinan akan terus melakukannya di masa depan,

mungkin ada peningkatan minat untuk mengganti PC yang ada atau memperoleh PC baru, dan rilis besar baru dari sistem operasi dapat membuat orang tertarik pada perangkat keras baru,”

kata Michael Cherry

Baca Juga :Windows 11 Bisa Jalanakan Aplikasi Android

seorang analis Windows di Petunjuk arah di Microsoft, layanan konsultasi TI independen yang berfokus secara eksklusif pada Microsoft yang berbasis di Kirkland, Wash.

“Tapi itu membutuhkan fitur menarik, seperti peningkatan keamanan atau mengaktifkan kelas aplikasi baru untuk benar-benar mendorong momentum untuk mengubah OS,” katanya kepada . “Itu tidak bisa hanya menjadi perubahan demi perubahan.”

Windows dengan Nama Lain Apa Pun

Di masa lalu, nama versi Windows berikutnya akan sederhana: Windows 11. Tetapi ketika Windows 10 diperkenalkan, Microsoft menyatakan itu akan menjadi versi terakhir dengan nomor. Itu menimbulkan spekulasi tentang apakah Microsoft akan menjatuhkan Windows sebagai nama untuk sistem operasinya.

“Saya tidak akan terkejut jika mereka melakukannya. Mungkin ini saatnya untuk memperbarui branding,” Jim McGregor, pendiri dan analis utama di Penelitian Tirias, sebuah perusahaan penelitian dan penasihat teknologi tinggi di Phoenix, mengatakan kepada .

Karena ada nilai signifikan dalam merek dagang Windows, Cherry yakin Microsoft akan mempertahankannya dalam beberapa bentuk.

“Mereka mungkin bisa mendapatkan keuntungan dari hanya menjatuhkan windows 10,

dan menjadikan Windows satu-satunya nama OS, dengan beberapa nama atau nama kode lain yang menunjuk pada rilis atau versi tertentu,” katanya.

Apple melakukan itu ketika membuang OS X dan beralih ke macOS. Versi macOS ditandai dengan nama tempat, seperti Sierra dan Monterey.

“Perlu diingat, bahwa ada versi – Windows 7, Windows 8, dan Windows 10 – dan edisi – Home, Pro, dan Enterprise –

untuk membuat penamaan lebih membingungkan daripada yang seharusnya,” tambahnya.

“Akan sangat bagus jika mereka menghapus edisi, tetapi edisi digunakan untuk membuat perbedaan fitur dan harga,” tambahnya.

Membayar untuk Windows?

Harga bisa menjadi masalah untuk Windows baru

“Microsoft telah mempertahankan model bisnis yang sama karena telah menjadi sapi perah,

tetapi seiring Microsoft bergerak ke arah layanan cloud yang lebih banyak, model mereka telah berubah, jadi tidak mengherankan melihat model Windows mereka juga berubah,” kata McGregor.

“Saya akan mencoba menggulungnya ke dalam paket yang berisi produk lain,” sarannya. “Jadi Anda tidak hanya membayar untuk Windows. tetapi juga membayar untuk Office dan banyak aplikasi lainnya.”

“Kamu membayar untuk suite, sama seperti Anda membayar TV kabel hari ini,” lanjutnya.

“kalian mendapatkan banyak omong kosong yang tidak Anda inginkan, tetapi jika Anda menginginkan kabel, Anda akan membayar biaya bulanan. Saya akan terkejut jika bukan itu yang akhirnya terjadi.”

Jika OS sudah terinstal di PC, maka biaya OS sudah termasuk dalam harga pembelian, jelas Cherry.

“Bagi orang yang memiliki perangkat yang sudah ada, yang mampu menjalankan OS baru, maka itu menjadi fungsi apakah tujuannya untuk memacu penjualan OS baru, atau mempertahankan orang pada OS baru beralih ke OS pesaing,” katanya. .

“Kemungkinan akan ada beberapa campuran gratis untuk orang-orang yang menggunakan versi yang saat ini didukung, dan berpotensi dikenakan biaya untuk lamban yang tidak menggunakan versi yang saat ini didukung,” tambahnya.

Baca Juga :Windows 10X

Layanan Berlangganan OS Windows

Meskipun Microsoft akan terus membebankan biaya kepada pembuat PC yang menginstal Windows di mesin mereka karena itu tetap menjadi sumber pendapatan yang signifikan bagi Microsoft, kemungkinan upgrade ke OS baru akan gratis, kata Ross Rubin, analis utama di Penelitian Reticle, sebuah perusahaan penasihat teknologi konsumen di New York City.

Bahkan biaya untuk pra-instal OS dapat dihindari dalam beberapa kasus. Misalnya, Microsoft membebaskan biaya untuk menginstal Windows di tablet dalam upaya untuk memotong pasar iPad.

“Tidak mengherankan jika ada pembebasan biaya untuk desain PC tertentu yang lebih mirip Chromebook,” kata Rubin

Dia menambahkan bahwa Microsoft mungkin mencoba pendekatan hibrida untuk menetapkan harga OS baru.

“Microsoft memiliki banyak versi Windows

— rumah, profesional, perusahaan —

jadi kemungkinan mereka dapat membuat versi dasar Windows tersedia secara gratis dan jika Anda menginginkan lebih banyak kemampuan, maka mereka akan menagih Anda untuk itu,” katanya

Karena banyak perusahaan, termasuk Microsoft, terobsesi dengan membebankan biaya bulanan untuk perangkat lunak,

mungkinkah itu menjadi alternatif harga untuk Windows baru?

“Akan sangat sulit bagi mereka untuk bersaing dengan Apple dan Google, jika mereka memaksakan biaya berlangganan hanya untuk Windows,” tegas Rubin.

Matahari terbenam yang fleksibel Flexible

Meskipun tanggal resmi untuk Windows 10 adalah pada Oktober 2025, mungkin ada beberapa ruang dalam tenggat waktu itu.

“Setelah versi Windows secara resmi dihentikan, mereka biasanya mendukungnya selama dua tahun atau lebih untuk memberi waktu bagi perusahaan untuk berubah,” kata McGregor. “Konsumen, bagaimanapun, mungkin tidak akan pernah beralih.”

Rubin menjelaskan bahwa Microsoft memiliki sejarah memperluas dukungan untuk versi Windows bertahun-tahun setelah tanggal matahari terbenam yang diumumkan.

“Mengingat lamanya waktu Windows 10 telah menjadi sistem operasi andalan — memiliki basis terinstal yang besar — tidak akan mengejutkan melihat tanggal tersebut diundur,” katanya.

“Kadang-kadang itu ada hubungannya dengan penyerapan apa pun yang datang setelahnya,” lanjutnya.

“Jika versi berikutnya tidak beresonansi, maka Microsoft akan cenderung untuk mempertahankan Windows 10 lebih lama.”

“Jika ini adalah rilis solid yang bagus, mendukung aplikasi yang ada,

dan memungkinkan aplikasi atau alur kerja baru, kemungkinan akan mengikuti lintasan yang serupa dengan Windows 7 dan Windows 10,”

tambah Cherry.

“Jika OS tidak stabil atau perubahannya terlalu drastis atau tidak menarik maka kemungkinan akan mengikuti Windows 8.”

Related Articles