Rabih Digital RW
  • 25 September 2022
  • Last Update 24 September 2022 16:48

Google Authenticator Solusi Jika HP Hilang Atau Rusak

Solusi Untuk Google Authenticator Jika HP Hilang Atau Rusak

Google authenticator adalah salah satu aplikasi tambahan untuk melindungi keamanan akun selain dengan memberinya sandi. Autentikasi multifaktor ini memastikan ada pemeriksaan tambahan Setelah Anda mengetik nama pengguna dan kata sandi yang benar. Selain memakai Google authenticator sistem verifikasi pihak ketiga ini bisa melalui SMS ataupun email. Selain itu autentikasi tambahan untuk keamanan akun juga bisa melakukan perangkat keras seperti token USB

Pentingnya melakukan aktivasi autentikasi multifaktor pada akun

Dengan melakukan otentikasi multifaktor Anda bisa melakukan dan memberikan lapisan keamanan tambahan yang sangat bisa mengurangi akun Anda terkena Hacking atau disusupi.Kenal dengan mengaktifkan Google authenticator anda bisa memberikan keamanan lebih untuk akun pribadi anda. Sampai saat ini beberapa perintah sangat sulit sekali untuk membobol Autentikasi multifaktor Google authenticator.

Google authenticator Untuk memberikan password satu kali pakai

OTP adalah One Time Password salah satu metode autentikasi multi faktor yang memungkinkan Anda akan di kirimi SMS atau email yang berisi kode akses rahasia. Adanya juga dilakukan oleh Google authenticator yang bisa menghasilkan kode sekali pakai juga berubah setiap menit yang terkait dengan token tertentu yang disediakan oleh layanan web anda.

Namun, ada sesuatu yang Google Authenticator tidak mengizinkan Anda lakukan, dibandingkan dengan aplikasi serupa lainnya: mencadangkan token Anda di cloud sehingga Anda dapat memulihkannya dengan aman jika Anda kehilangan ponsel atau rusak. Apa yang harus dilakukan jika Anda ingin menggunakan Google Authenticator tetapi juga tidak ingin mengambil risiko kehilangan akses ke akun Anda jika ponsel Anda hilang, dicuri, rusak, dan Anda tidak dapat memulihkan token Anda? Artikel ini akan memberikan beberapa saran agar Anda tahu cara mengambil token Google Authenticator jika Anda tidak dapat menggunakan ponsel lagi.

Simpan kode cadangan yang anda miliki

Mungkin ini adalah salah satu saran yang paling jelas karena tetap adalah hal penting untuk mencetak dan menyimpan di tempat yang aman kode cadangan darurat yang diberikan oleh web anda ketika mengaktifkan autentikasi dua faktor. Kode-kode ini pada dasarnya adalah kata sandi sekali pakai alternatif yang dapat Anda gunakan alih-alih yang dihasilkan saat ini melalui aplikasi atau dikirim melalui SMS atau email. Sebagian besar layanan online umumnya memberikan kemampuan untuk mencetak 10 kode cadangan dan akhirnya mencabutnya dan membuat yang lain jika Anda telah menggunakan beberapa kode cadangan sebelumnya dan ingin memulihkannya

Memberikan alternatif otentikasi multifaktor

Dengan memberikan aplikasi alternatif untuk keamanan Google authenticator ini akan berguna ketika anda kehilangan smartphone atau ketika HP anda sedang rusak dan diperbaiki. Contohnya seperti pada akun Facebook, di Facebook anda ketika akan mengaktifkan autentikasi dua faktor anda akan diberikan opsi untuk mengaktifkan juga otentifikasi alternatif yang bisa anda pilih. Anda dapat mengikat aplikasi dan nomor ponsel untuk membuat kode atau menerimanya melalui SMS sebagai sekunder opsi (jika Anda kehilangan ponsel, Anda hanya perlu mendapatkan pengganti kartu SIM untuk menerima SMS di perangkat lain), jika tidak, Anda dapat menggunakan token USB dan aplikasi sehingga, jika Anda kehilangan ponsel, Anda masih memilikinya token.

Mencadangkan Google authenticator di Google Drive

Sementara dua langkah sebelumnya tidak menjelaskan secara pasti bagaimana cara mendapatkan kembali token Google Authenticator Anda jika ponsel Anda hilang, dicuri, atau Anda tidak dapat menggunakannya lagi (mereka tetap memberikan tips tentang cara agar tidak kehilangan akses ke akun Anda yang dilindungi. Dengan Otentikasi), langkah terakhir ini memungkinkan Anda  mencadangkan data Google Authenticator Anda secara efektif dan memulihkannya di masa mendatang. Perhatikan bahwa ini adalah trik tidak resmi yang tidak direkomendasikan  oleh Google, karena saat ini tidak ada cara resmi  untuk menyimpan token Anda (mungkin karena menurut mereka  lebih aman untuk tidak menyimpan token Anda di cloud). 

Untuk menyimpan token Anda dengan cara tidak resmi ini, Anda dapat menggunakan Google Drive, sehingga semuanya tetap ada di akun Google Anda (perhatikan bahwa, jika akun Google Anda adalah salah satu yang dilindungi oleh otentikasi multi-faktor, Anda akan memerlukan perangkat lain yang sudah terhubung ke Google untuk mengambil cadangan Anda, jika tidak, lebih baik menyimpannya di akun lain. 

Prosedurnya adalah menggunakan fungsi ekspor Google Authenticator: ini memungkinkan Anda untuk menyimpan satu-satunya token  Anda (atau sebagian atau semua token yang Anda miliki)) sebagai kode QR yang kemudian dapat dibaca oleh aplikasi yang sama di perangkat lain. 

Dengan demikian, fungsi ekspor dimaksudkan untuk mentransfer token ke perangkat lain, bukan untuk menyimpannya di cloud. Dengan menyimpan semua token  dalam kode QR dan menyimpannya di akun cloud, Anda secara otomatis menggunakan fungsi ekspor tidak resmi  untuk memiliki salinan cadangan yang selalu dapat Anda ambil di masa mendatang, sebenarnya ini adalah satu-satunya cara untuk menyimpan Google Authenticator Anda di cloud dan pulihkan di masa mendatang, melalui prosedur tidak resmi namun fungsional. Ingatlah bahwa token selalu merupakan informasi yang masuk akal, karena dapat digunakan untuk menghasilkan OTP untuk akun Anda, jadi Anda harus  menyimpannya di layanan cloud yang sangat aman atau cadangan offline jika Anda memutuskan untuk mengikuti jalur ini.

4.5/5 - (23 votes)

Related Articles

Tinggalkan Balasan