Rabih Digital RW

Xiaomi Jawara di Indonesia, ini Penyebabnya

Alvin Tse Xiaomi Indonesia

Xiaomi Indonesia membuat lompatan besar pada awal Agustus.

Pemasok di kenal sebagai top specification namun ramah harga,

dan setelah masuk ke Indonesia enam tahun lalu bisa mewujudkan impian sebuah tujuan awal mereka.

Menurut Canalys dari Institute of Markets and Technology,

perusahaan yang berbasis di Beijing itu akan menjadi nomor satu untuk pertama kalinya pada kuartal kedua 2021.

Catatan Canalys

Xaomi Jawara di indonesia

Dalam catatannya, Canalys menyebutkan bahwa Xiaomi memiliki kemampuan untuk melompat dari posisi ke-4 pada kuartal sebelumnya ke posisi teratas.
Xiaomi Indonesia, memiliki pangsa pasar 28%, naik 112% di bandingkan dengan kuartal yang sama pada tahun 2015.
5 pemasok ponsel teratas di negara ini sepanjang April-Juni 2021 adalah Xiaomi (28%), Oppo (20%), Samsung (18%), Realme (12%) dan Vivo (12%).

Sementara di posisi runner-up adalah juara Q1-2021, khususnya Oppo yang meruncingkan pengembangan 2% YoY dengan pangsa pasar 20%. Tempat ketiga kemungkinan besar untuk Samsung. Dengan peningkatan 23% di bandingkan dengan kuartal kedua 2020, Samsung memiliki kemampuan untuk menangkap pangsa pasar 18% dan meningkatkan posisinya di nomor 3. Itu di bawah tempat kedua pada Q1-2021.

2 pemasok Cina lainnya, Realme dan Vivo, selesai di 5 besar. Keduanya memiliki pangsa pasar yang sama, yaitu 12%. Namun karena Vivo terampil mengembangkan 28%, Realme lolos ke posisi ke-4. Sebelumnya pada kuartal pertama 2021, Realme tetap berada di posisi ke-5.

Xiaomi Mampu Menekan Harga Jual

Di sisi lain, keberhasilan meraih posisi teratas di Indonesia, membuktikan bahwa Xiaomi kembali mampu mendominasi pasar dengan pesaing yang sangat terbatas. Xiaomi adalah pemimpin di India sejak 2019. Karena mereka memiliki populasi yang besar dan di kendalikan oleh bagian bawah yang sensitif terhadap harga, seperti di ketahui, India dan Indonesia relatif sebanding.

Nah, pertanyaannya adalah apa yang membuat Xiaomi mampu menjadi pemimpin pasar ponsel pintar di Indonesia dalam waktu yang relatif singkat? Tentu saja, ada beberapa faktor yang memicu kesuksesan. Di bawah ini adalah 3 hal utama yang jadikan Xiaomi sebagai smartphone terlaris di Indonesia.

Tidak dapat di sangkal bahwa Xiaomi berhasil mengembangkan bisnisnya di luar negeri dengan cepat, tidak hanya di Indonesia tetapi juga di Eropa, Amerika Latin, dan Afrika. Xiaomi berhasil memperluas permintaan dan penjualan dengan biaya rendah tetapi memiliki spesifikasi tinggi.

“Faktor harga juga mempengaruhi permintaan ke pasar massal. Tidak di ragukan lagi, di bandingkan dengan Samsung dan Apple, harga pasar rata-rata Xiaomi masih 40% hingga 75% lebih murah. Jadi, kekhawatiran pengguna akan masuk ke Xiaomi, sehingga mereka dapat meningkatkan penjualan melalui perangkat terbaru mereka, seperti Mi 11 Extremely. “

Daya Tarik Harga Redmi 9A dan Redmi 9C

Menurut Canalys, Xiaomi naik ke posisi teratas di Indonesia terutama karena pembayaran Redmi 9A dan Redmi 9C. Kedua ponsel tersebut cenderung memiliki harga yang lebih rendah dan tetap populer di pasaran sejak pertama kali di perkenalkan pada Selasa (14/7/2020).

Menurut studi IDC, daya tarik berbagai variasi seperti Redmi 9A/9C menjadi faktor keberhasilan Xiaomi menjadi pemimpin pasar ponsel pintar di Indonesia pada Q2-2021. Namun, ada berbagai keberhasilan lain yang menyertainya. Khususnya, keseragaman Xiaomi dalam membangun berbagai jaringan penjualan di Indonesia, khususnya jaringan online.

Karena Work From Home

Seperti di ketahui, pandemi covid-19 yang menyebar sejak tahun 2015, mengharuskan individu untuk bekerja, belajar dan melakukan tugas di rumah. Secara bertransformasi, banyak orang beralih dari belanja offline ke online, termasuk perangkat seluler.

Perubahan pola belanja ini jelas menguntungkan Xiaomi. Sebab, sejak awal Xiaomi memang mengandalkan penjualan langsung ke pelanggan melalui jaringan e-commerce. Teknik ini di gunakan oleh perusahaan untuk memotong jalur sirkulasi yang panjang sehingga dapat menurunkan harga ponsel pintar pada tingkat pelanggan.

Kerja Sama Erat Dengan e-commerce

Baru-baru ini, Xiaomi sangat membangun kolaborasi dengan berbagai sistem e-commerce terkemuka di negara ini. Dengan Shopee misalnya, Xiaomi telah mengesahkan Memorandum of Understanding (MoU). Kolaborasi ini melalui memperkenalkan official store Xiaomi untuk pelanggan di Indonesia.

Selain jaringan online, Xiaomi juga telah menjalin kerja sama dengan Erajaya Team untuk menjual barang-barang di toko Erafone. Kolaborasi antara keduanya juga telah terbentuk sejak pertama kali Xiaomi menyediakan ponsel pertama di negara ini, Redmi 1S yang di perkenalkan pada 27 Agustus 2014. Dengan ribuan outlet offline Erafone di berbagai kota di seluruh Indonesia, lengkap dengan promotor, Xiaomi memiliki kemampuan untuk cepat menembus pasar.

Di sisi lain, karena covid-19, ada perubahan di mana ponsel murah saat ini menjadi primadona di Indonesia. Catatan IDC terekspos, penurunan kategori ponsel di pasarkan seharga Rp 1,5 – Rp 3 juta di tingkatkan pada 2020. Bagian dari pasar ponsel yang menargetkan bagian bawah saat ini mencapai 65%, naik dari 45% di bandingkan dengan 2019. Peningkatan tersebut di sebabkan oleh kebutuhan akan ponsel yang baik, karena menurunnya daya beli pelanggan karena pandemi.

Lagi-lagi Xiaomi menjadi pemasok yang paling di untungkan di bandingkan dengan berbagai nama merek lainnya. Dengan harga rata-rata yang lebih terjangkau namun dengan spesifikasi yang mumpuni, ponsel Xiaomi menjadi pencarian, produksinya sesuai untuk individu yang memiliki dana terbatas.
Saat ini berdasarkan catatan Canalys dan IDC, Xiaomi secara efektif memenangkan gelar pemasok ponsel pintar teratas di Indonesia pada Q2-2021. Ini adalah pencapaian yang luar biasa, mengingat rekor IDC pada Q3-2017, Xiaomi masih berada di urutan ke-5, dengan pangsa pasar 5,2%. Ini tercantum di bawah Samsung, Oppo, Vivo dan Advan.

Mampukah Xiaomi Bertahan Sebagai Jawara?

Namun seperti kata pepatah “mempertahankan jauh lebih sulit di bandingkan merebutnya”. Apalagi persaingan vendor ponsel di Indonesia terbilang ketat. Setelah Samsung tak lagi menjadi market leader di Indonesia, persaingan vendor nomor satu kini seolah di perebutkan oleh vendor-vendor asal China. Kerasnya persaingan tercermin dari jawara yang kerap berubah sejak beberapa kuartal terakhir.

Tengok saja pada kuartal keempat 2020, Vivo untuk pertama kalinya merebut posisi puncak. Namun di kuartal pertama 2021, Oppo yang pada periode sebelumnya berada di posisi runner up, mampu mengambil alih posisi nomor satu dari tangan Vivo.  Sayangnya sukses Oppo pun tak bertahan lama, karena berdasarkan laporan Canalys pada kuartal kedua 2020, gantian Xiaomi yang menjadi market leader.

“Kenaikan harga semikonduktor adalah kesulitan bagi semua produsen. Kemungkinan besar kenaikan biaya pembuatan chip akan menyebabkan harga ponsel yang lebih besar,” kata Kepala Negara Xiaomi Wang Xiang dalam telekonferensi pada 25 Maret 2021, seperti yang di sebutkan oleh Gizmochina.

Dapatkah Xiaomi melanjutkan untuk berada di puncak untuk jangka waktu yang lama? Seperti yang sebelumnya di raih oleh Samsung dan Nokia. Suatu hari nanti waktu akan menunjukkan.

Source : Selular.id

Related Articles